Minggu, 26 Mei 2013

WHEN ARE INTEREST RATES EXOGENOUS?

Critical Review
WHEN ARE INTEREST RATES EXOGENOUS?
By
L. Randall Wray*
Working Paper No. 30 January 2004
*Senior Research Associate, Center for Full Employment and Price Stability, University of Missouri-Kansas City, and Senior Scholar, Jerome Levy Economics Institute
 


I.       Pemahaman terhadap penelitian yang ditelaah

1.      Motivasi Penelitian
Untuk melihat isu yang layak menjelajahi seputar suku bunga exogeneity. Pertama tentang apa yang kita maksud dengan istilah exogeneity dengan mengadopsi definisi biasa yang mengidentifikasi exogeneity dengan kemampuan otoritas moneter untuk "mengelola"  tingkat bunga meskipun disini menjelaskan mengapa agak bermasalah. Kedua, mengacu secara langsung  dari pertanyaan itu, kita perlu mempertimbangkan mana tingkat suku bunga (s) adalah langsung dikelola oleh kebijakan. Ketiga, kita perlu menentukan apakah ini suku bunga exogeneity dalam arti "alami", atau, apakah itu mengikuti dari pengaturan kelembagaan tertentu (termasuk, mungkin, kebijakan yang diambil oleh Bank Sentral)

2.      Masalah Penelitian
Penelitian ini membahas implikasi yang timbul dari penerapan suku bunga eksogen untuk dua teori yang secara tradisional memainkan peran penting dalam banyak penelitian Keynesian Posting: Keynes Teori preferensi likuiditas, dan hipotesis ketidakstabilan keuangan Minsky.
3.      Landasan Teori
a.      Exogeneity
Istilah exogeneity digunakan dalam dua atau tiga cara berbeda. (Desai 1989; Wray 1992; Cooley dan LeRoy 1981) Penggunaan yang paling umum (setidaknya oleh Pos Keynesian) dalam pengertian control.
Variabel eksogen adalah salah satu yang nilainya ditetapkan oleh kebijakan pemerintah. Moore lebih suka menggunakan istilah "mengelola" untuk menunjukkan bahwa pembuat kebijakan mengubah mereka Target suku bunga sebagai reaksi terhadap hasil ekonomi dan tujuan-tujuan kebijakan. Kedua dimana istilah yang digunakan adalah dalam arti teoritis atau kausal.
Variabel eksogen dalam model diasumsikan menyebabkan perubahan dalam variabel endogen. Sebuah variabel eksogen yang sangat kuat adalah semua variabel independen endogen dalam model (termasuk nilai saat ini dan yang terdahulu dari variabel-variabel ini), sebuah variabel eksogen lemah dapat didefinisikan sebagai salah satu yang nilainya tidak tergantung pada nilai-nilai kontemporer dari variabel endogen, tapi mungkin tergantung pada nilai-nilai yang terdahulu dari variabel-variabel ini. Perhatikan bahwa variabel eksogen dalam pengertian kontrol belum tentu eksogen dalam arti teoritis karena pembuat kebijakan dapat memilih target untuk variabel yang didasarkan pada nilai-nilai variabel endogen. Memang, masuk akal setiap teori yang pengaturan suku bunga oleh Bank Sentral akan termasuk fungsi reaksi untuk membuat suku bunga setidaknya endogen lemah dalam arti teoritis.
Akhirnya, kita bisa mendefinisikan statistik exogeneity sebagai kasus di mana variabel independen dari semua variabel penjelas dengan menguji model-a kondisi yang diperlukan untuk menghasilkan perkiraan objektif tentang koefisien. Hal ini penting untuk tes empiris, tetapi pasti tidak mungkin untuk memenuhi dalam hal administrasi oleh Bank Sentral dari suku bunga (s). Berikut kita umumnya akan menggunakan istilah ini dalam pengertian kontrol, namun, kami akan mencatat bahwa ini menjadi bermasalah, terutama ketika kita mendiskusikan rezim nilai tukar.
b.      Suku bunga yang eksogen?
Moore berpendapat bahwa Bank Sentral mengelola semacam suku bunga pinjaman eksogen antar bank (suku bunga fed fund di Amerika Serikat). Setelah menetapkan target tingkat, ia tidak memiliki pilihan selain untuk mengakomodasi permintaan "horizontal" untuk cadangan. Hal ini menimbulkan dua perbedaan. Pertama, ada yang berpendapat bahwa ini tidak berbeda dari ortodoks biasa eksposisi kebijakan moneter sebagai pilihan antara menargetkan cadangan atau menargetkan tingkat bunga, jika Bank Sentral memilih target suku bunga, kehilangan kontrol atas cadangan. Namun, yang seharusnya bahwa Bank Sentral bisa memilih target cadangan untuk mencapai target uang. Tanggapan Moore bahwa Bank Sentral sebenarnya harus mengakomodasi permintaan untuk cadangan, tetapi dapat memilih target tingkat suku bunga yang berbeda. Oleh karena itu, jika Bank Sentral memang bisa menembak sasaran cadangan, ia melakukannya hanya melaluinya keputusan untuk menaikkan atau menurunkan suku bunga untuk menurunkan atau menaikkan cadangan untuk permintaan. Dengan demikian, pasokan cadangan yang dianggap terbaik sebagai mengakomodasi sepenuhnya permintaan, tetapi tetap pada target suku bunga Bank Sentral.
Ini mengarah ke pertanyaan kedua: mengapa Bank Sentral selalu mengakomodasi cadangan untuk permintaan? Kita dapat mengidentifikasi setidaknya empat jawaban yang berbeda yang telah diberikan. Salah satu yang paling awal diberikan oleh analisis ahli Moore yang terdahulu dan akuntansi cadangan kontemporer. Ternyata, kedua metode terdahulu menghasilkan persyaratan cadangan: cadangan yang harus digelar hari ini bergantung pada besar atau tingkat yang lebih rendah pada deposito diadakan di masa lalu cukup jauh. Sebagai bank tidak dapat diharapkan untuk mundur dalam waktu, tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang sejarah deposito. Bahkan jika periode penyelesaian singkat disediakan untuk memenuhi kebutuhan cadangan, portofolio yang diperlukan penyesuaian bisa terlalu besar, terutama ketika kita menganggap bahwa banyak aset bank tidak likuid. Oleh karena itu, dalam prakteknya, Bank Sentral secara otomatis menyediakan pertanyaan hanya atas "harga", yaitu tingkat diskonto yang dikenakan pada cadangan. Yang kedua, jawabannya sering diberikan kurang memuaskan, yaitu bahwa Bank Sentral harus beroperasi sebagai lender of last resort, yang berarti bahwa ia menyediakan cadangan untuk menjaga stabilitas sistem keuangan. Masalah dengan penjelasan ini adalah bahwa sementara itu tidak diragukan lagi benar, berlaku untuk dimensi waktu yang berbeda. Bank Sentral mengakomodasi permintaan untuk cadangan hari demi hari, bahkan jam demi jam. Ini mungkin akan memakan waktu lama sebelum penolakan untuk mengakomodasi untuk cadangan permintaan akan cenderung menghasilkan kondisi di mana bank runs dan krisis keuangan mulai terjadi. Setelah ini terjadi, Bank Sentral pasti akan masuk sebagai lender of last resort, tapi ini adalah hal yang berbeda dari akomodasi harian "horisontal". Penjelasan ketiga adalah bahwa Bank Sentral mengakomodasi permintaan cadangan untuk memastikan sistem pembayaran teratur. Ini bisa dipandang sebagai yang erat kaitannya dengan argumen terakhir lender of resort, tapi saya pikir itu dapat lebih masuk akal diterapkan pada kerangka waktu di mana akomodasi berlangsung. Par kliring antar bank, dan yang lebih penting kliring setara dengan pemerintah, mengharuskan bank memiliki akses ke cadangan untuk kliring.
Argumen terakhir adalah bahwa karena permintaan untuk cadangan sangat elastis, dan karena sektor swasta tidak dapat meningkatkan pasokan, suku bunga overnight akan sangat tidak stabil tanpa Akomodasi Bank Sentral. Oleh karena itu, relatif stabilnya harga semalam membutuhkan "Horisontal" akomodasi oleh Bank Sentral. Dalam prakteknya, bukti empiris suku bunga overnight yang relatif stabil selama jangka waktu bahkan sangat singkat mendukung keyakinan bahwa Bank Sentral menampung horizontal.
Kita dapat tegas menyimpulkan bahwa tingkat eksogen dikelola oleh Bank  Sentral. Bagaimana dengan harga lainnya? Utang jangka pendek adalah pengganti aset yang sangat baik untuk cadangan pinjaman, maka suku bunga akan erat melacak suku bunga antarbank. Tarif jangka panjang akan tergantung pada harapan pendek masa depan harga jangka panjang, sangat ditentukan oleh ekspektasi target kebijakan moneter masa depan. Dengan demikian, kita bisa mengambil orang-orang untuk menjadi sebagian besar eksogen dalam arti kendali karena Bank Sentral bisa mengumumkan sasaran yang dituju jauh ke masa depan dan dengan demikian mempengaruhi spektrum tarif pada utang.
Menurut Moore, pinjaman bank ritel dan suku bunga deposito ditentukan oleh mark- up dan mark-down. Mengingat kekuatan pasar, bank menetapkan suku bunga pinjaman ritel (sebagai harga-setter) sebagai mark-up melebihi target suku bunga Bank Sentral, dan kemudian memenuhi semua permintaan kredit "horizontal" pada saat itu tingkat (sebagai kuantitas-taker). Demikian pula, mereka adalah harga-setter dan kuantitas-taker di pasar deposito ritel mereka menandai-down tingkat bunga yang ditargetkan. Pasar grosir (deposito ditengahi) yang kompetitif dan digunakan oleh masing-masing bank untuk mengkompensasi asimetri dalam kemampuan mereka untuk memberikan pinjaman atau mempertahankan deposito ritel. Di sini, bank kuantitas-setter dan price-taker. Akhirnya, tunjangan dibuat untuk menyesuaikan suku bunga untuk memperhitungkan perbedaan resiko. Setelah bank telah membentuk resiko bobot, ini memasok pinjaman "horizontal" dengan "dikelola" suku bunga kredit yang itu sendiri merupakan mark-up atas "diberikan" antarbank target suku bunga pinjaman overnight Bank Sentral.
Apakah suku bunga pinjaman dan suku bunga deposito ritel harus dipertimbangkan "eksogen" di pengertian kebijakan pengendalian tergantung pada perilaku mark-up. Jika tanda-up tidak berbeda dengan kebijakan Bank Sentral sendiri, dan dikenal maka Bank Sentral bisa meningkatkan tingkat pinjaman lagi untuk mencapai target tingkat yang lebih tinggi (untuk kelas resiko) dengan menaikkan sasaran suku bunga overnight. Jika tanda-up bervariasi melalui waktu-mungkin karena kondisi makro atau mikro - kemudian "administrasi" dari suku bunga pinjaman eksogen menjadi lebih bermasalah, tapi mungkin dikelola dengan beberapa slip 'twixt bibir dan piala'. Ada juga jelas asimetri: yang Bank Sentral dapat menaikkan suku bunga pinjaman, namun kemampuannya untuk menurunkan mereka dibatasi oleh suku bunga pinjaman nol antar bank (jika bank ingin mark-up dari 400 basis poin, pinjaman tingkat tidak dapat didorong di bawah 4%). Dalam hal ini, kemampuan Bank Sentral untuk "mengelola" suku bunga pinjaman eksogen terbatas karena tidak bisa mendorong mereka turun sekali sehingga tercapai tingkat nol.
Setidaknya beberapa dari kritik kerangka Moore telah didasarkan pada argumen bahwa mark-up tergantung pada keadaan ekonomi makro (misalnya, tahap siklus) bisnis dan juga pada posisi neraca pinjaman bank dan yang peminjam (yang sekali lagi mungkin berbeda temporal). Memang benar bahwa Moore tidak menyangkal bahwa mungkin variabel mark-up dan saya yakin dia akan setuju bahwa hal itu dapat bervariasi di atas siklus naik dengan pesimisme dan jatuh dengan optimisme. Hal ini bahkan bisa dilihat sebagai reklasifikasi resiko-peminjam yang digunakan untuk menerima pinjaman atas dasar 200 bp mark-up sekarang dibebankan 400 bp karena resiko telah meningkat. Jika saya berani untuk menjelajah ke debat horizontalism-strukturalis, Aku akan mencatat bahwa strukturalis (salah) berusaha untuk membantah pinjaman kurva penawaran horizontal pada argumen bahwa lebih dari kepentingan ekspansi. Harga cenderung naik karena mark-up meningkat karena resiko yang dirasakan tumbuh. Tapi aku tidak akan pergi ke sana karena kurva penawaran pinjaman horisontal Moore berada pada titik waktu, sementara mereka adalah plot suku bunga dari waktu ke waktu.
Horizontalism Moore tidak bertentangan dengan meningkatnya tanda dari waktu ke waktu sebagai resiko dalam peningkatan ekonomi, dan kepedulian strukturalis dengan inovasi dan evolusi praktek dapat dimasukkan dalam kerangka Moore. Akan kita lihat di bagian akhir, titik yang Hyman Minsky telah mencoba untuk membuat adalah bahwa melalui ekspansi, dan dalam kondisi tertentu, neraca dari kedua peminjam dan lender dapat  "ditarik" menjadi sedemikian rupa sehingga suku bunga pinjaman cenderung naik, hal ini dapat ditafsirkan baik sebagai tren miring ke atas atau bergeser karena meningkatnya resiko.
Apa yang saya percaya untuk menjadi agak lebih bermasalah adalah visi elastis sempurna pasokan kredit pada tingkat pinjaman ditandai-up. Memang benar bahwa rumah tangga memegang kartu kredit dengan garis pra-disetujui kredit sampai dengan limit dengan biaya yang cukup konstan (biaya dan tingkat suku bunga), pemanfaatan garis-garis ini sampai batas-batas hampir pasti akan berdampak pada tarif dan biaya yang dikenakan pada pinjaman tambahan, tetapi hal ini dapat dikaitkan dengan gerakan dalam kelas resiko yang lebih tinggi. Perusahaan juga menegosiasikan jalur kredit yang biasanya memicu biaya tinggi dan tarif seperti yang digunakan, tapi ini juga dapat dilihat sebagai transisi ke kelas beresiko. Kredit komersial (dan pinjaman hipotek) meminta negosiasi individu, dengan jumlah pinjaman dan hati-hati menggunakan suku bunga pada waktu dikutip. Perusahaan harus memenuhi persyaratan kinerja yang sangat spesifik untuk terus memanfaatkan pinjaman. Selanjutnya, pinjaman (dan tingkat hipotek) dapat menilai sebagian atau bahkan sebagian besar variabel (tergantung pada pengaturan kelembagaan). Dalam kasus ini, sulit untuk melihat bagaimana untuk mengatakan bahwa pasokan pinjaman adalah "horisontal", kecuali bahwa pemberi pinjaman akan memasok kredit pada tingkat dinegosiasikan dan sampai batas-dinegosiasikan dengan pinjaman yang mungkin mengambil tempat kemudian dan atas batas tersebut untuk dikenakan tingkat lain yang akan baik dinegosiasikan pada saat itu, atau tetap seperti beberapa mark-up atas kurs masa depan yang saat ini belum diketahui.
Saya berpikir bahwa kontribusi Moore adalah pengakuan penting bahwa cadangan pinjaman tidak dibatasi dan bahwa mereka dibuat di sebuah tingkat negosiasi atau "diberikan". Dengan demikian ada hubungan yang diperlukan antara jumlah pinjaman yang dibuat dan tingkat bunga yang dibebankan.  Di rasa, suku bunga kredit adalah "eksogen", meskipun hal ini tidak salah satu istilah definisi yang biasa. Selanjutnya, dampak bahwa Bank Sentral mungkin pada tingkat pinjaman datang melalui target suku bunga overnight dan tidak melalui manipulasi jumlah cadangan. Jadi, sekali lagi, angka ini "eksogen" kuantitas, meskipun tidak mungkin eksogen dalam arti teoritis. Klaim bahwa cadangan disediakan "horizontal" pada tingkat yang ditetapkan oleh Bank Sentral, saya berpikir, di luar sengketa. Cadangan tidak dapat menjadi "bahan baku" dari mana pinjaman yang dibuat, dan lebih tepat untuk melihat cadangan sebagai hasil dari aktivitas pinjaman keputusan. Karena deposito bank diciptakan dengan pinjaman, mereka tidak dapat diperlakukan sebagai bagian dari pinjaman pembuatan "fungsi produksi", baik. Oleh karena itu, baik dana ISLM dan dipinjamkan pendekatan untuk "Endogen" tekad suku bunga harus ditinggalkan. Ini adalah wawasan penting yang mengikuti dari pekerjaan Moore, terlepas dari bagaimana seseorang yang menafsirkan suku bunga exogeneity.
c.       Ketika suku bunga yang eksogen terjadi?
Hal ini jelas bahwa pendekatan suku bunga eksogen Moore bergantung pada akomodatif perilaku Bank Sentral. Dari sini, kita dapat memperkirakan bahwa exogeneity suku bunga membutuhkan pengaturan kelembagaan tertentu. Pada bagian ini kita akan mengeksplorasi kondisi di mana (setidaknya beberapa) suku bunga eksogen.
Kedua Vicky Chick and Moore (serta Chris Niggle) telah mengajukan sebuah "evolusi" atau "tahapan" pendekatan untuk uang endogen, yang menurut uang telah menjadi endogen relatif baru. Tercipta untuk, ini tergantung pada tingkat perkembangan dari sektor perbankan, karena Moore itu tergantung pada keberadaan Bank Sentral yang mengakomodasi untuk cadangan permintaan. Ini telah disebut "endogenitas kelembagaan", dikontraskan dengan "endogenitas alami" diadopsi oleh banyak circuitistes (lebih tepat disebut "Endogenitas Logis"). Saya lebih suka untuk menemukan asal-usul uang endogen di kejauhan masa lalu, mungkin beberapa waktu yang singkat setelah asal-usul "uang negara" bahwa Keynes tahun 2000 SM (tapi penelitian sejarah yang lebih baru mungkin akan mendorong kembali tahun tersebut seribu tahun lagi atau lebih). Demikian pula, dan logis berikut dari pandangannya tentang sifat endogenitas uang, Moore tampaknya untuk menemukan asal-usul suku bunga eksogen dalam kebangkitan Bank Sentral akomodatif. Sekali lagi, saya ingin untuk mendorong hal ini lebih jauh kembali: Michael Hudson telah menunjukkan kepada saya bahwa kepuasan suku bunga yang diberikan eksogen di Mesopotamia kuno (dan karya monumental oleh Homer dan Sylla tampaknya untuk mengkonfirmasi waktu yang sangat panjang stabilitas harga di lain waktu dan di tempat-tempat lain yang konsisten dengan pandangan bahwa tarif telah lama eksogen "diberikan"). Paradoksnya, saya tidak akan setuju dengan bahwa suku bunga Moore telah eksogen di AS sejak berdirinya The Fed di 1913-tepatnya, saya berpendapat bahwa suku bunga AS yang endogen dari tahun 1913 ke rincian dari Bretton Woods, dan bahwa tingkat semalam sejak itu benar-benar eksogen dalam arti kontrol. Pengaturan kelembagaan kunci yang menentukan exogeneity, yang telah penting sejak 1913, adalah rezim nilai tukar.
Dalam perekonomian modern, sistem perbankan beroperasi sebagai agen pemerintah, karena hampir semua pembayaran pemerintah dan penerimaan pajak mengalir melalui bank. Dalam rezim suku bunga mengambang, pemerintah yang menerbitkan mata uang menghabiskan dengan mengkredit rekening bank. Pembayaran pajak mengakibatkan debit ke rekening bank. Defisit belanja pemerintah mengambil bentuk jaring kredit ke rekening bank. Secara operasional, entitas yang menerima pembayaran bersih dari Pemerintah terus kewajiban sistem perbankan sedangkan bank memiliki cadangan dalam bentuk kewajiban Bank Sentral (kita dapat mengabaikan kebocoran dari deposito dan cadangan-menjadi uang tunai dimiliki publik non-bank sebagai komplikasi sederhana yang ada mengubah substansi). Sementara explications Keynesian dan Post horizontalism paling fokus pada penyediaan Bank Sentral cadangan sebagai bagian dari kebijakan moneter, suntikan sebenarnya dikurangi cadangan yang menyertai kebijakan fiskal ini (misalnya, di Amerika Serikat tahun ini kas yang operasi akan menghasilkan $ 500 miliar suntikan bersih deposito bank dan cadangan diadakan di The Fed). Hal ini sangat luar biasa-setidaknya untuk saya bahwa $ 500 miliar suntikan bersih cadangan oleh bendahara secara rutin diabaikan oleh pos teori moneter Keynesian, Seluruh perhatian yang diserap relatif sangat kecil (dan sementara) oleh operasi Bank Sentral. Selanjutnya, banyak ekonom (termasuk pasca Keynesian) menemukan kegiatan koordinasi antara Bank Sentral dan keuangan cukup membingungkan. Saya ingin meninggalkan isu-isu tersebut sebagian besar ke samping dan hanya melanjutkan dari titik logis bahwa defisit pengeluaran dengan hasil treasury dalam kredit bersih cadangan sistem perbankan, dan bahwa operasi ini fiskal bisa sangat besar.
Jika kredit ini bersih menyebabkan posisi cadangan berlebih, suku bunga overnight akan tawaran turun oleh bank yang menawarkan kelebihan di pasar pinjaman antar bank overnight. Kecuali Bank Sentral beroperasi dengan target tingkat suku bunga nol, penurunan tarif semalam memicu membuka penjualan pasar obligasi untuk mengalirkan kelebihan cadangan. Oleh karena itu, pada sehari-hari, pemerintah pusat mengintervensi perbankan untuk mengimbangi dampak yang tidak diinginkan dari kebijakan fiskal pada cadangan ketika mereka menyebabkan tingkat semalam untuk menjauh dari sasaran. Proses ini beroperasi secara terbalik jika treasury berjalan surplus, yang menghasilkan debit bersih cadangan dari sistem perbankan dan menempatkan tekanan ke atas pada harga-semalam lega dengan pembelian pasar terbuka. Jika kebijakan fiskal yang bias berjalan defisit (atau surplus) secara berkelanjutan, pemerintah pusat bank akan kehabisan obligasi untuk menjual (atau akan menumpuk terlalu banyak obligasi, offset pada nya neraca dengan deposito treasury melebihi batas operasi). Oleh karena itu kebijakan, adalah dikoordinasikan antara Bank Sentral dan treasury untuk memastikan bahwa kas akan mulai menerbitkan surat berharga baru seperti berjalan defisit (atau pensiun masalah lama dalam kasus anggaran surplus). Sekali lagi, kegiatan koordinasi dapat bervariasi dan rumit, tetapi mereka tidak penting untuk analisis kami di sini. Ketika semua dikatakan dan dilakukan, defisit anggaran yang menciptakan kelebihan cadangan mengarah pada penjualan obligasi oleh Bank Sentral (pasar terbuka) dan treasury (Isu-isu baru) untuk menguras semua kelebihan cadangan, surplus anggaran menyebabkan terjadi sebaliknya ketika sistem perbankan adalah singkatan dari cadangan.
Penjualan obligasi (atau pembelian) dengan kas dan Bank Sentral, kemudian, akhirnya memicu dengan deviasi cadangan dari posisi yang diinginkan (atau diperlukan) dengan sistem perbankan, yang menyebabkan tingkat semalam untuk menjauh dari target (jika di atas nol). Penjualan obligasi baik oleh Bank Sentral atau treasury benar dilihat sebagai bagian dari kebijakan moneter dirancang untuk memungkinkan Bank Sentral untuk mencapai target. Target ini eksogen "dikelola" oleh Bank Sentral. Jelas, Bank Sentral menetapkan target sebagai hasilnya dari keyakinannya tentang dampak tingkat ini pada berbagai variabel ekonomi yang termasuk dalam tujuan kebijakannya. Dengan kata lain, pengaturan tingkat ini "eksogen" tidak tidak berarti bahwa Bank Sentral menyadari kendala ekonomi dan politik itu percaya untuk memerintah (apakah kendala dan hubungan benar-benar ada adalah berbeda materi).
Diskusi ini berlaku untuk negara-negara di mana pemerintah mengeluarkan mata uang dalam floating rezim nilai tukar. Sebuah negara yang pasak mata uangnya ke mata uang asing atau berharga logam beroperasi di lingkungan suku bunga yang cukup berbeda, namun, dengan kendala baik kebijakan fiskal dan moneter. Jika pemerintah berjanji untuk menebus mata uangnya untuk mata uang lain, atau untuk logam mulia, harus mempertahankan cadangan yang memadai bahwa mata uang atau logam untuk memenuhi semua permintaan yang mungkin untuk konversi. Ini membutuhkan cadangan sama, atau bahkan lebih besar dari, total persediaan uang bertenaga tinggi negeri. Defisit anggaran pemerintah yang kemudian cukup berbahaya kecuali surplus perdagangan dapat menjaga mata uang asing, atau logam mulia, mengalir ke cadangan resmi. Lebih relevan untuk makalah ini, suku bunga menjadi endogen dalam arti bahwa kebijakan moneter harus mencegah penebusan aset mata uang domestik terhadap mata uang asing atau berharga logam. Selanjutnya, kebijakan fiskal longgar harus hampir selalu diimbangi dengan ketat kebijakan moneter (target tingkat yang lebih tinggi) kecuali negara menikmati surplus perdagangan yang cukup. Jika bank swasta menawarkan account konversi, mereka harus memiliki cadangan yang cukup untuk memenuhi konversi. Perhatikan juga bahwa kebijakan Bank Sentral akan memperketat dalam krisis, seperti Bank Inggris digunakan untuk menaikkan tarif dan memanggil pinjaman setiap kali ada berjalan di bank swasta selama abad kesembilan belas. Perilaku akomodatif dari operasi Bank Sentral di rezim nilai tukar tetap berbahaya karena menempatkan cadangan negara itu mata uang asing atau logam beresiko. Dengan demikian, respon pemalu Fed untuk Depresi Besar, dan peningkatan atas tarif dalam krisis keuangan terlampir yang sementara sesuai negara pada standar emas.
Perhatikan bahwa penjualan obligasi pemerintah oleh bangsa operasi pada nilai tukar tetap dapat dianggap sebagai sesuatu seperti operasi pinjaman, bagian dari kebijakan fiskal. Jika isu obligasi pemerintah dalam mata cadangan mata uang asing, itu memperoleh cadangan itu dapat memanfaatkan dalam pengeluaran defisit. Jika meminjam dalam mata uang sendiri, ia menghancurkan mata uang domestik yang memanfaatkan cadangan mata uang asing dan yang bisa saja dikonversi untuk menguras cadangan tersebut. Sebaliknya, pemerintahan yang berdaulat pada floating nilai tukar hanya kredit rekening bank ketika menghabiskan, penjualan obligasi hanya menguras kelebihan cadangan untuk mempertahankan tingkat overnight pada target. Banyak dari "konvensional kebijaksanaan "tentang kebijakan fiskal hanya berlaku dalam kasus rezim nilai tukar tetap. Di rezim seperti itu, meningkatnya defisit akan meningkatkan suku bunga, tidak secara otomatis karena pemerintah "bersaing" meminjam dengan pinjaman pribadi, tetapi karena Bank Sentral akan menaikkan tingkat target untuk melindungi cadangan pada rezim nilai tukar tetap. Pemerintah tampaknya menghadapi "kendala anggaran pemerintah": pengeluaran dibatasi oleh jumlah baru masalah utang, penciptaan uang baru, dan penerimaan pajak. Pajak menghasilkan menguras mata uang yang mengurangi rasio leverage pada cadangan mata uang asing atau logam mulia; pajak sementara tidak benar-benar "membayar" pengeluaran pemerintah, mereka melonggarkan kendala cadangan pada pengeluaran. Isu obligasi juga menguras mata uang, mengganti kepentingan produktif kewajiban pemerintah untuk cadangan non-produktif. Paling-paling, mereka hanya mendorong kemungkinan konversi mata uang domestik untuk cadangan ke masa depan. Oleh karena itu, masalah baru akan kemungkinan menyebabkan Bank Sentral untuk menaikkan suku bunga untuk melindungi cadangan. Akhirnya,pengeluaran pemerintah yang dibiayai oleh uang emisi meningkatkan rasio leverage pada cadangan, sehingga kemungkinan akan menyebabkan Bank Sentral untuk menaikkan suku bunga untuk alasan yang baru saja dibahas. Dengan demikian, ada alasan untuk fokus pada "kendala" yang dihadapi pemerintah pada nilai tukar tetap rezim, dan alasan untuk percaya bahwa defisit menaikkan suku bunga dan mengancam nilai mata uang. Jika defisit menyebabkan nilai tukar terdepresiasi, inflasi akan menjadi kemungkinan hasil. Dengan demikian defisit pemerintah lebih-atau-kurang benar "berjuang" dengan tinggi suku bunga untuk melindungi cadangan mata uang asing atau logam.
Sebaliknya, pemerintahan yang berdaulat yang mengeluarkan mata uang non-konversi pada floating nilai tukar tinggal di lingkungan yang berbeda. "Kendala anggaran pemerintah" adalah apa-apa selain identitas ex post yang sama sekali tidak membatasi pengeluaran pemerintah. Pemerintah menghabiskan dengan mengkredit rekening bank, pajak rekening bank menguras; defisit berarti kredit bersih ke rekening. Bahkan dalam kasus ini, seseorang dapat memikirkan kredit ini bersih ke rekening bank dengan "memanfaatkan" cadangan. Namun, karena pemerintah tidak menjanjikan untuk mengkonversi cadangan uang bertenaga tinggi untuk mata uang asing atau logam, dapat selalu menyediakan cadangan mata uang domestik "horizontal" on demand. Obligasi masih dikeluarkan untuk mengalirkan kelebihan cadangan, tetapi target suku bunga eksogen diatur dan bahwa tingkat target tidak perlu dinaikkan oleh Bank Sentral dalam menanggapi defisit pemerintah.
Argumen bahwa suku bunga menjadi endogen pada kurs tetap lebih dari sekadar semantik, meskipun kita telah mengakui sebelumnya bahwa kebijakan Bank Sentral tidak pernah sekali mengabaikan kondisi ekonomi. Oleh karena itu, benar bahwa bahkan Bank Sentral dalam Rezim suku bunga mengambang mungkin memperhatikan nilai tukar dan akan mengambil dampak potensial pada mereka ke account user ketika menetapkan target tingkat semalam. Namun, dengan tetap rezim nilai tukar, keniscayaan kebijakan operasi untuk memastikan kekakuan nilai tukar menjadi over. Bank Sentral tidak bisa mengabaikan kekuatan yang mengancam pasak. Kebijakan moneter disandera dengan nilai tukar sehingga target suku bunga dapat dianggap endogen ditentukan oleh apa yang dianggap perlu untuk melindungi cadangan mata uang asing dan logam. Sebuah operasi Bank Sentral dalam tukar mengambang rezim nilai mungkin memilih untuk menaikkan suku ditargetkan sebagai respon terhadap defisit keuangan, dan itu mungkin bahkan percaya bahwa kebijakan ini melindungi nilai tukar, namun perilaku tersebut tidak diperlukan dalam rezim tersebut. Tingkat bunga mengambang memberikan gelar tambahan kebebasan kebijakan moneter yang tidak tersedia dalam sistem nilai tukar tetap.
d.      Likuiditas Teori Preferensi Keynes
Ada sejumlah klaim bahwa likuiditas teori preferensi Keynes adalah konsisten dengan kedua uang endogen - eksogen dan pengaturan suku bunga oleh Bank Sentral. Saya percaya bahwa klaim tersebut hasil dari salah tafsir Keynes versi teori preferensi likuiditas. Sementara teori preferensi likuiditas sering disajikan sebagai teori permintaan uang (bahkan kadang-kadang oleh Keynes sendiri), yang eksposisi terbaik teori Keynes (dalam Bab 17 Teori Umum, di artikel Keynes, 1937, "teori alternatif suku bunga", dan Townshend ini 1937 "Likuiditas-premium dan teori nilai") hadir sebagai teori umum aset harga. Ketika ditafsirkan dengan cara ini, teori preferensi likuiditas adalah hal yang konsisten dengan uang endogen dan eksogen pengaturan tingkat suku bunga.
Mari kita mengambil bentuk yang paling ekstrim dari horizontalism: tingkat semalam serta Bank suku bunga pinjaman dan deposito semua eksogen dikelola oleh kebijakan Bank Sentral. Selanjutnya, mari kita anggap bahwa harga obligasi pemerintah jangka pendek sama-sama dikelola oleh Bank Sentral, sementara harga obligasi pemerintah jangka panjang ditetapkan oleh ekspektasi kebijakan Bank Sentral di masa depan. Apakah teori preferensi likuiditas memiliki peran sedemikian model penentuan suku bunga? Ingatlah bahwa dalam Bab 17, Keynes berpendapat bahwa setiap aset memiliki pengembalian yang diharapkan, terdiri dari q-c +  l, di mana q mewakili diharapkan menghasilkan aset, c adalah pemborosan atau membawa biaya, l singkatan dari likuiditas, dan adalah diharapkan apresiasi / depresiasi harga aset dalam bentuk uang. Menurut Keynes, sebagian besar kembali ke aset yang sangat likuid berasal dari l (dan c akan diabaikan), sedangkan untuk aset modal, sebagian besar kembali akan terdiri dari qs diharapkan. Sebagai preferensi likuiditas jatuh, harga permintaan untuk aset yang kembali terutama terdiri l akan jatuh relatif terhadap nilai aset yang kembali terutama terdiri dari q. Di bawah asumsi horizontalism ekstrim, analisis ini tidak berlaku untuk tingkat semalam, untuk pinjaman dan suku bunga deposito, dan obligasi pemerintah tingkat tarif-yang dan karenanya harga semua eksogen diberikan. Namun, ini meninggalkan sejumlah besar aset yang harganya yang sebagian ditentukan oleh preferensi likuiditas.
Perhatikan bahwa Keynes tidak bermaksud mengatakan bahwa preferensi likuiditas adalah satu-satunya faktor penentuan harga aset, memang, itu tidak dapat tapi satu di antara sejumlah faktor lainnya. Diantara faktor-faktor ini kita harus mencakup kebijakan moneter dan suku bunga masa depan sesuai target yang diharapkan. Keynes dipilih untuk preferensi likuiditas analisis karena peran khusus dimainkan oleh uang, yang memiliki "aneh" sifat-salah satunya adalah bahwa hal itu biasanya paling likuid aset. Ada bagian dari eksposisi Keynes yang harus diubah pengakuan ditinggalkannya nilai tukar tetap dan (re) munculnya eksogen suku bunga overnight. Namun, argumen bahwa ketika ketidakpastian tentang ekonomi prospek naik, harga permintaan aset modal likuid cenderung turun relatif terhadap orang-orang aset keuangan likuid pasti berlaku bahkan dengan tingkat bunga mengambang dan eksogen administrasi beberapa suku bunga.
Segera setelah GT diterbitkan, ada upaya untuk mendamaikan likuiditas nya Pendekatan preferensi dengan dana teori dipinjamkan ortodoksi, terutama oleh Ohlin, Hicks dan Robertson. Keynes keras menolak semua upaya tersebut, tapi setelah kematiannya "Synthesizer" seperti Tsiang dan Kohn terus berdebat bahwa tabungan dan investasi arus, dan sesuai "arus keuangan", harus dikombinasikan dengan tuntutan dan persediaan stok uang menimbun untuk menentukan suku bunga. (Lihat Foley untuk lebih- studi atau-kurang definitif hubungan antara saham dan arus.) Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa Pasca Keynesian, berpendapat bahwa pendekatan preferensi likuiditas dekat-atau mungkin adalah hal yang sama seperti teori dana-dipinjamkan. Ini telah terbawa ke dalam kritik Hyman Minsky kerja, yang beberapa pengikut pendekatan Circuit berpendapat adalah juga didasarkan pada pendekatan dana pinjaman. Saya pikir semua ini merupakan dasar conflation teori preferensi likuiditas dengan tradisional "permintaan uang" teori, dan kesalahpahaman dari dampak posisi neraca pada perilaku.
e.       Hipotesis ketidakstabilan keuangan Minsky
Kritik dari Minsky dimulai dengan kutipan yang dipilih beberapa dari tulisan-tulisannya di awal yang ia tampaknya tidak dapat membedakan tabungan dan keuangan dan uang, itu kemudian mengklaim bahwa Minsky mengadakan pendekatan loanable fund dan karenanya hipotesis ketidakstabilan keuangannya dikembangkan selama empat dekade berikutnya adalah cacat. Beberapa juga telah membantah bahwa itu adalah bahkan mungkin bagi neraca menjadi diregangkan atau pendapatan mengalir menjadi "Leverage" dengan cara Minsky dijelaskan, bukan memajukan semacam "Hukum Say" dari membiayai. Dalam pandangan ini, tidak peduli seberapa unit-unit ekonomi sulit mencoba untuk mendapatkan diri menjadi utang, mengimbangi kekayaan finansial dibuat bersama dengan keuntungan yang dihasilkan oleh mereka belanja- karenanya, unit lindung tidak bisa menjadi spekulatif atau Ponzi, dalam terminologi Minsky. Karena likuiditas tidak dapat dikurangi, preferensi likuiditas tidak memainkan peran dalam menentukan suku bunga / harga aset, dengan demikian, Minsky "teori harga dua" investasi adalah sebagai cacat likuiditas teori preferensi Keynes.
Menggunakan model sirkuit yang sangat sederhana dengan tidak ada pemerintah dan tidak ada sektor luar negeri, dan penting-tanpa uang selain "di dalam" credit (deposito bank diciptakan melalui pinjaman) itu identik benar bahwa perluasan kewajiban nonbank sama nonbank keuangan aset, maka, pada setiap titik waktu semua pinjaman dan deposito bisa pensiun. Sedemikian sederhana model, adalah tidak mungkin atau bahkan diinginkan untuk membuat perbedaan yang tajam antara saham dan arus-pada awal sirkuit, pinjaman maju sama deposito dibuat, sama dengan gaji dibayar, sama dengan pendapatan. Pengeluaran pada output dihitung sebagai bagian dari refluks proses, yang memungkinkan perusahaan untuk pensiun pinjaman dan memadamkan deposito, pendapatan upah apapun belum menghabiskan sama tabungan, deposito sama, sama dengan "uang menimbun", sama dengan pinjaman belum pensiun. Rangkaian ini ditutup ketika semua pendapatan akhirnya menghabiskan, semua deposito dan pinjaman yang hancur, dan semua tabungan dan uang menimbun dieliminasi. Jika rangkaian tidak tertutup, beberapa tabungan dalam bentuk deposito tetap, tapi ini persis sama pinjaman yang tidak dilunasi. Tabungan tidak dapat menjadi sumber pembiayaan bersih, untuk itu hanya merupakan pendapatan dan deposito yang tidak refluks. Agregat likuiditas tidak dapat ditarik karena dibuat dengan pembayaran upah, sehingga sama dengan pendapatan dan tetap hanya sebatas bahwa ada positif tabungan yang dapat terjadi hanya dalam bentuk uang. Tidak ada "di luar" uang untuk leverage, dan semua "dalam" uang "memanfaatkan" produksi aktual (samapenghasilan).
Sementara model ini sangat berguna untuk membuat titik-titik, dan untuk menyediakan satu mungkin jalan menuju pengembangan teori moneter produksi, tidak sangat berguna untuk menjelaskan evolusi neraca melalui waktu dalam lebih rumit ekonomi dengan beberapa sektor dan dengan pembiayaan peralatan modal yang tahan lama dalam dunia yang tak menentu. Ini adalah pusat perhatian Minsky untuk beberapa empat dekade, di mana ia mengembangkan model semakin canggih transformasi keuangan posisi terhadap kerapuhan yang lebih besar. Karyanya awal difokuskan pada evolusi perbankan neraca sebagai sistem inovasi mendorong bank untuk menggeser portofolio ke arah yang lebih aset tidak likuid. Salah satu konsekuensi peningkatan yang hampir terus-menerus deposit (atau pinjaman) untuk memesan rasio-a leveraging "luar" uang dalam uang hirarki sistem serta penurunan pinjaman (atau deposit) untuk obligasi pemerintah ("secondary reserves") rasio. Ini adalah salah satu aspek dari meningkatnya "kerapuhan" sektor keuangan yang Minsky terus menganalisis karena setiap inovasi keuangan baru yang dibawa cara-cara baru untuk meregangkan likuiditas.
Selama awal 1960-an, Minsky mengakui bahwa dampak dari ekspansi pada swasta neraca nonbank tergantung pada sifat dari ekspansi. Jika ekspansi didorong sebagian besar melalui defisit pemerintah, maka sektor hutang bersih swasta tidak perlu meningkat sama sekali, namun, ekspansi yang dipimpin sektor swasta dapat mengakibatkan peningkatan net hutang sektor tersebut: "Selama ekspansi berlarut-larut didominasi oleh rumah tangga dan defisit bisnis rasio rumah tangga dan komitmen keuangan bisnis untuk pendapatan naik, sedangkan pada ekspansi didominasi oleh defisit pemerintah rasio pribadi komitmen untuk penurunan pendapatan. "(Minsky 1963, hal. 412) Berbeda dengan hasil dari Model rangkaian sederhana, Minsky mengakui bahwa meskipun benar bahwa pada tingkat global, semua utang dan kredit membatalkan, hal ini tidak benar bagi individu-sektor yang dapat kreditur bersih atau debitur bersih. Banyak yang akan mengenali hal ini sebagai analisis sektoral yang paling dekat terkait dengan Wynne Godley hari. Oleh karena itu, ekspansi dapat terjadi dengan swasta sektor mengalami surplus, defisit, atau keseimbangan antara pendapatan dan pengeluaran-dan ini penting untuk kerapuhan. Untuk negara seperti Amerika Serikat, ekspansi yang kuat hampir otomatis menyatakan bahwa keseimbangan sektor swasta akan memburuk sebagai anggaran pemerintah bergerak ke arah keseimbangan (bahkan surplus selama tahun-tahun Clinton) dan sebagai saldo besar pembayaran defisit membuka dengan seluruh dunia. Oleh karena itu, Say Hukum Pasca Keynesian telah cukup diabaikan untuk memasukkan analisis sektoral dalam model mereka, dan kritik mereka Minsky tidak bisa menahan. Selanjutnya, Minsky mengakui bahwa agen ekonomi berhutang untuk mengambil posisi dalam aset, dan bahwa pembelian aset perlu tidak menghasilkan aliran pendapatan baru dari sektor produktif. Kemungkinan seperti itu tidak diperbolehkan dalam model rangkaian sederhana, di mana pinjaman dan deposito yang dibuat hanya dalam hubungannya dengan produksi. Namun, dalam jenis kapitalisme yang Minsky dimodelkan, sebuah bagian yang sangat besar dari suprastruktur keuangan dihapus dari produksi sehingga volume aset dan kewajiban keuangan dapat tumbuh relatif terhadap pendapatan yang mendasari dihasilkan dalam proses produksi-lain jenis memanfaatkan yang meningkatkan kerapuhan dan yang melanggar Hukum Say Keuangan.
Dalam persiapan untuk bukunya John Maynard Keynes yang akhirnya keluar pada tahun 1975, Minsky sangat hati-hati membaca kembali GT (catatan sangat rinci nya diarsipkan di Levy Economics Institute). Hal ini tidak hanya menghasilkan reinterpretasi Keynes, tetapi juga dalam revisi besar eksposisi Minsky sendiri dari teori investasi dan evolusi kerapuhan. Dalam tulisannya di tahun 1950 dan melalui sebagian besar tahun 1960-an, salah satu memang bisa menemukan beberapa bagian yang muncul untuk menunjukkan ia tidak sepenuhnya dimasukkan teori Keynes tentang hubungan tabungan-investasi dalam visi sendiri. Dalam pandangan saya, pekerjaan awal adalah masih sangat berharga bagi banyak wawasan ke pasar keuangan, dan tidak ada keraguan bahwa ia mengadakan uang pandangan endogen dari awal. Namun, seseorang dapat melihat jelas perbedaan dalam karyanya setelah tahun 1970. Selanjutnya, tak lama setelah menulis buku JMK, Minsky "Ditemukan" Kalecki (ia hampir pasti membaca Kalecki dua dekade sebelumnya, meskipun persamaan keuntungan tidak muncul dalam tulisan sebelumnya). Penambahan Keynes dan Kalecki menyebabkan peningkatan besar dari hipotesis ketidakstabilan keuangan.
Minsky disebut sebagai "teori keuangan tentang investasi dan teori investasi siklus ". Secara singkat, pinjaman bank menyediakan pembiayaan jangka pendek dari produksi investasi barang dan barang konsumsi, konsumsi dari tagihan upah yang diterima oleh investasi pekerja sektor barang menghasilkan arus pendapatan laba pada sektor konsumsi. Perusahaan memesan barang-barang investasi harus memperoleh pembiayaan jangka panjang untuk posisi mereka dalam aset, mereka menggunakan kombinasi dana internal yang (arus pendapatan modal bruto, yang dihasilkan sebagai atas dengan konsumsi pekerja sektor investasi) dan dana eksternal. The "pasokan" dari dana internal "horisontal" (dengan harga penyediaan barang modal), tetapi "pasokan" dari dana eksternal miring ke atas karena resiko pemberi pinjaman. Ini tidak ada hubungannya dengan loanable fund, melainkan dapat dikaitkan dengan ragu-ragu pemberi pinjaman untuk mengambil semakin posisi besar dalam kewajiban masing-masing perusahaan tertentu-dan kewajiban perusahaan dalam umum. Sementara Minsky menggunakan istilah "resiko" dia tidak berarti ini dalam pengertian Knightian; bukan masa depan tidak pasti dalam arti Keynesian, tetapi lembaga keuangan (dan mereka peminjam) beroperasi secara konvensional, dengan aturan praktis, pada angin puyuh optimisme dan pesimisme. Demikian pula, barang-barang investasi calon pembeli harus memperkirakan masa depan kembali dari barang modal; harga permintaan horisontal asalkan dana internal yang dapat menutupi biaya. Ketika dana eksternal yang terlibat, resiko peminjam adalah built-in, menurunkan harga calon peminjam bersedia membayar.
Perpotongan harga permintaan dan harga penawaran menentukan jumlah investasi dilakukan, yang pada gilirannya menentukan jumlah pembiayaan eksternal yang diperlukan dan komitmen kontrak dibuat. Menolak "Hukum Say Keuangan", Minsky berpendapat bahwa ini keputusan investasi dapat mengakibatkan meningkatnya kerapuhan sebagai bagian yang lebih besar dari yang diharapkan arus pendapatan menjadi komitmen (di muka) untuk pembayaran utang. Selanjutnya, seperti yang disebutkan di atas, Minsky mengakui bahwa perusahaan dan unit-unit ekonomi lainnya mengambil posisi dalam aset oleh mengeluarkan kewajiban dan tidak ada hubungan yang diperlukan antara nilai aset dan ukuran arus pendapatan yang dihasilkan dalam proses produksi. Selama ekspansi, keseimbangan lembar bergerak dari lindung nilai kepada spekulatif dan Ponzi sebagai debt service berkomitmen naik relatif terhadap aliran pendapatan calon. Jika arus pendapatan berubah menjadi kurang dari yang diharapkan, atau jika biaya keuangan meningkat, ini transformasi "normal" dan diskresi untuk posisi rapuh akan dipercepat. Perhatikan juga bahwa jika ekspansi cenderung menghasilkan surplus anggaran atau defisit neraca pembayaran, situasi anggaran agregat sektor swasta harus (Identik) memburuk. Dalam kasus apapun, karena lembaga keuangan tinggal di sama lingkungan expectational (lebih atau kurang) dihuni oleh orang lain, pemulihan harapan tentang masa depan (terlepas dari hasil realisasi saat ini) memang bisa berubah persepsi pemberi pinjaman dan peminjam resiko sedemikian rupa sehingga biaya keuangan eksternal meningkat, investasi pengeluaran jatuh, keuntungan dan pendapatan lain-lain turun, dan bola salju default bisa terjadi. Sekali lagi, ini tidak ada hubungannya dengan "kurangnya tabungan" tetapi hanya hasil dari adopsi visi yang lebih kompleks keuangan kapitalis daripada tergabung dalam model sirkuit sederhana.
Sementara pekerjaan Minsky akan menyebabkan kita untuk menolak Hukum Say Keuangan sederhana ini, itu selalu konsisten dengan horizontalism dan administrasi suku bunga eksogen oleh Bank Sentral? Mari kita lagi mengambil bentuk yang paling ekstrim dari horizontalism: semalam tarif serta pinjaman bank dan suku bunga deposito semua eksogen dikelola oleh pusat kebijakan bank. Selanjutnya, mari kita anggap bahwa harga obligasi pemerintah jangka pendek sama dikelola oleh Bank Sentral, sementara harga obligasi pemerintah jangka panjang hanya diatur oleh ekspektasi kebijakan Bank Sentral di masa depan. Mereka yang maju Undang-Undang Say Financial tampaknya ingin pergi lebih jauh, untuk menolak setiap dampak endogen pada setiap suku bunga atausetiap harga aset keuangan, namun posisi tersebut tidak melekat dengan pendekatan horizontalist, di mana bahkan posisi ekstrim adalah bahwa suku bunga pinjaman, bunga deposito, dan berdaulat harga obligasi yang eksogen. (Perhatikan bahwa teori Minsky tentang investasi keuangan benar-benar tidak melibatkan suku bunga pinjaman Moore dalam hal apapun, karena "dua teori harga" investasi kekhawatiran keuangan eksternal jangka panjang yang disediakan oleh bank investasi, dan bukan oleh bank-bank komersial. Bank-bank komersial hanya memberikan jangka pendek "modal kerja" pinjaman yang digunakan selama produksi barang-barang investasi, maka masuk ke "arus keluaran" harga penawaran horizontal, tetapi tidak berperan dalam pembentukan "resiko pemberi pinjaman" yang menyebabkan harga penawaran meningkat.)
Selama ekspansi, Bank Sentral biasanya dimulai untuk meningkatkan nya diberikan tingkat target untuk mencegah apa yang dilihatnya sebagai "overheating". Hal ini menimbulkan biaya keuangan dan dapat, sebagai Minsky berpendapat, menyebabkan "pembalikan nilai sekarang" dalam arti bahwa proyek yang telah menguntungkan dengan biaya rendah sekarang menjadi tidak menguntungkan. Perusahaan harus memutuskan apakah akan melanjutkan produksi proyek yang sudah berjalan, menyerap tenggelam biaya dan mengambil kerugian, atau untuk meninggalkan proyek. Tingkat pengeluaran investasi baru menurun, menurunkan aliran keuntungan dan membuatnya lebih sulit untuk layanan sebelumnya dikeluarkan utang. Masalah keuangan timbul bahkan jika pasokan pinjaman bank horizontal pada baru suku bunga yang lebih tinggi yang ditargetkan oleh Bank Sentral. Meningkatkan untuk menilai target Bank Sentral akan diteruskan kepada peminjam bank baru pinjaman dan pada semua pinjaman adjustable rate. Sebagaimana dibahas di atas, kita bahkan tidak perlu perubahan kebijakan moneter untuk memiliki biaya keuangan meningkat, asalkan ekspansi mendorong peminjam ke dalam kelas resiko yang lebih tinggi. Hal ini dapat terjadi karena alasan mikro (lebih besar luar biasa pinjaman kepada peminjam individu meningkatkan resiko) dan untuk alasan makro (pinjaman bank sebagai persen total kenaikan aset, terutama relatif terhadap "secondary reserves" seperti obligasi pemerintah-a hasil diperlukan jika ekspansi dipimpin oleh sektor swasta; pinjaman bank sebagai kelipatan ekuitas juga naik, kecuali dalam sederhana "Keuangan Hukum Say" model). Dengan demikian, bunga tarif dapat cenderung meningkat karena struktur keuangan menjadi lebih rapuh. Harga pasokan barang-barang investasi naik, sementara harga permintaan turun karena resiko peminjam besar yang diakui. Sekali lagi, jika ekspansi dipimpin oleh sektor swasta domestik, pengeluaran harus meningkat lebih cepat dari pendapatan, menempatkan peminjam ke posisi semakin genting. Tak satu pun dari Analisis Minsky membutuhkan uang beredar eksogen, atau pendekatan dana pinjaman. Hipotesis ketidakstabilan keuangan bertahan bahkan dalam versi yang paling ekstrim horizontalism.
           
II.    Karateristik Penelitian
1.      Validitas Internal
Hubungan Kausal
a)      Hipotesis 1 menyatakan bahwa implikasi yang timbul dari penerapan suku bunga eksogen untuk dua teori yang secara tradisional memainkan peran penting dalam banyak penelitian Keynesian Posting: Keynes Teori preferensi likuiditas, dan hipotesis ketidakstabilan keuangan Minsky.
b)      Suku bunga eksogen mempunyai hubungan positif dengan preferensi likuiditas, dan ketidakstabilan keuangan Minsky
2.      Konsistensi antara masalah penelitian, formulasi hipotesis dan analisis data
Menggunakan model sirkuit yang sangat sederhana dengan tidak ada pemerintah dan tidak ada sektor luar negeri, dan penting-tanpa uang selain "di dalam" kredit (deposito bank diciptakan melalui pinjaman) itu identik benar bahwa perluasan kewajiban nonbank sama nonbank keuangan aset, maka, pada setiap titik waktu semua pinjaman dan deposito bisa pensiun. Sedemikian sederhana model, adalah tidak mungkin atau bahkan diinginkan untuk membuat perbedaan yang tajam antara saham dan arus-pada awal sirkuit, pinjaman maju sama deposito dibuat, sama dengan gaji dibayar, sama dengan pendapatan. Pengeluaran pada output dihitung sebagai bagian dari refluks proses, yang memungkinkan perusahaan untuk pensiun pinjaman dan memadamkan deposito, pendapatan upah apapun belum menghabiskan sama tabungan, deposito sama, sama dengan "uang menimbun", sama dengan pinjaman belum pensiun.
3.      Konsistensi antara hasil simpulan yang ditarik
Terdapat konsistensi antara hasil penelitian dan kesimpulan yang ditarik, karena penjelasannya tidak menyimpang dari dari hasil penelitiannya.
4.      Implikasi hasil penelitian
Wawasan kritis Moore adalah bahwa pasokan cadangan harus dimodelkan sebagai horizontal diberikan pada suku bunga overnight. Pasokan uang bank harus diambil untuk menjadi endogen, dengan giro dibuat setiap kali bank membuat pinjaman. Jika diperlukan atau cadangan yang diinginkan meningkat akibatnya, Bank Sentral mengakomodasi dengan menyediakan lebih cadangan. Teori loanable fund, yang menurutnya tabungan pasokan (atau porsi pasokan) dari dana yang diperlukan untuk memenuhi permintaan kredit harus ditolak. Sama seperti pengeluaran investasi menciptakan jumlah yang setara dengan arus tabungan, pinjaman bank menciptakan jumlah yang setara dengan deposito bank. Demikian pula, analisis ISLM dan simultan penentuan suku bunga keseimbangan dan pendapatan harus ditolak karena mengandaikan pasokan uang eksogen yang ditentukan. Tidak dapat apapun otomatis ada dan dampak pengeluaran yang diperlukan pada tingkat suku bunga pinjaman dan deposito karena dapat dan biasanya melakukan peningkatan karena pengeluaran meningkat. Saat ini tingkat akan berubah hanya jika dan ketika Bank Sentral memutuskan untuk memungkinkan untuk melakukannya. Suku bunga pinjaman dan deposito jangka pendek ritel dapat diambil sebagai variabel mark-up dan mark-down dari tingkat saat ini. Tidak satupun ini menghalangi peran untuk versi Keynes preferensi likuiditas sebagai teori aset harga, dengan preferensi likuiditas sebagai salah satu komponen yang masuk dalam menentukan suku bunga yang tidak dikelola oleh kebijakan Bank Sentral. Akhirnya, semua ini adalah konsisten dengan hipotesis ketidakstabilan keuangan Minsky yang menurut ekspansi dan evolusi praktek keuangan cenderung untuk meregangkan likuiditas dan menciptakan struktur keuangan yang rapuh yang lebih rentan terhadap krisis keuangan bahkan dalam dunia uang endogen, horizontal disediakan cadangan, dan eksogen diberikan tarif saat ini.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar